Tiba-tiba ngerasa gak diperlakukan dengan adil…..

Perasaan ini sebenarnya juga gak tiba-tiba banget datangnya. Mmm….bisa dibilang akumulasi perasaan yang terpendam beberapa bulan ini. Aku ngerasa kayaknya Oma pilih kasih deh sama Rama. Aku ngerasa Oma sampai detik ini belum kasih apa-apa buat Rama (yang bener2 buat Rama sendiri, lo). Kadang gitu suka sewot bin sebel bin mangkel kalo denger Oma bangga2 in cucunya yang lain plus ceritain kalo abis beliin dia apa2 gitu. Hmm…ya..ya…mungkin karena Rama sama Oma juga kurang banget ikatan emosionalnya plus mungkin Oma lebih kasihan ama cucunya yang lain itu (positip thinkingnya, sih), so perhatian Oma sama cucunya itu jadi lebih banyak.

Ato mungkin juga Oma gak pernah ngasih2 apa2 ke Rama soalnya sungkan ama Yang Uti en Yang Kungnya, takut ntar dikomentarin gitu. Tapi, so far buat cucunya tentunya semua Kakek Nenek pasti mau ngelakuin semuanya dong. Termasuk suka beliin apa gitu. Hmm…lagi-lagi ini bukan soal aku minta hal-hal berupa materi, tapi setidaknya dengan sedikit ngasih sesuatu juga nunjukin kalo Oma ikut peduli en perhatian kan.

Jadi sewot deh……

Habisnya gak hanya sekali dua kali ini aku ngalamin ini. Beberapa kali dengan sedihnya aku ngeliat perhatian Oma yang begitu besar terhadap cucunya yang satu itu. Padahal………..

Ah…..jadi suka sedih ngeliat Rama. Mau tetep positip thinking, toh perasaan sewot niy dah terlanjur bersarang di hati. Biarinlah meskipun Rama gak dapet perhatian lebih dari Oma masih ada Yang Uti ma Yang Kung yang always sayang ma dia gak pake pilih kasih.Ya iyalah mana mungkin pilih kasih, lha wong cucunya enang baru satu.

Meskipun gitu bukan berarti Yang Uti ma Yang Kung ini tanpa cela. Tetep ja kadang juga sering cerewetin aku yang bikin aku bete juga. Eh Oma juga gak jelek2 amat…beliau paling suka nawarin aku nasi jagung, ngajakin ngobrol….. Tapi tetep ja ngiri juga dengan perlakua Oma ke cucunya yang lain itu. hiks

This entry was posted on Senin, November 17th, 2008 at 7:55 pm and is filed under Nikah. You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.

Leave a Reply